Menkes: Diabetes Melitus adalah Ibu Penyakit

Menkes: Diabetes Melitus adalah Ibu Penyakit

Sehatmagz – Hari Kesehatan Sedunia tahun ini mengusung tema Beat Diabetes. Menteri Kesehatan Prof Nila Moeloek mengatakan diabetes adalah penyakit berbahaya, bahkan bisa disebut sebagai ibu dari penyakit-penyakit tidak menular lainnya.

“Saya setuju sekali dengan tema diabetes melitus tahun ini. Bisa dikatakan memang diabetes ibu dari penyakit ya karena setelah kena diabetes nanti komplikasinya bisa ke jantung, stroke, ginjal,paru-paru hingga kebutaan,” tutur Menkes Nila, dalam perayaan hari Kesehatan Sedunia, di Kantor Kementerian Kesehatan, Jl HR Rasuna Said, Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (7/4/2016).

Karena itu, faktor pencegahan harus didahulukan.penerapan gaya hidup sehat dengan menjaga pola makan dan melakukan aktivitas fisik secara teratur merupakan dua faktor utama untuk mencegah diabetes.

Perwakilan WHO untuk Indonesia, Dr Jihane Tawilah, mengatakan diabetes adalah amsalah kesehatan global. Penyakit ini ada di peringkat 8 penyebab kematian terbesar di dunia, dan peringkat 5 untuk penyebab kematian terbesar bagi perempuan.

“Dari 422 juta penyandang diabetes di seluruh dunia, 96 juta di antaranya tinggal di negara-negara Asia Tenggara. Jika digabungkan dengan kawasan Pasifik Barat,maka jumlah penyandang diabetes sudah mencapai setengah dari jumlah global,” tutur Jihane, pada kesempatan yang sama.

Seperti dikutip dari health.detik.com, momentum Hari Kesehatan Sedunia yang bertepatan dengan hari lahirnya WHO,mejadi tonggak awal upaya melawan epidemi diabetes. Jihane mengatakan bahwa mengendalikan diabetes harus dilakukan secara kolektif dengan kerjasama pemerintah, penyedia layanan kesehatan, organisasi masyarakat, individu termasuk penyendang diabetes sendiri.

Ia juga menekankan bahwa hampir 80 persen kasus diabetes dapat dicegah. Bahkan meskipun sudah terserang diabetes, seseorang tetap dapat memiliki kualitas hidup yang baik dengan melakukan gaya hidup sehat.

“Diagnosis dini dan pengobatan tepat dan disiplin mampu membuat penyandang diabetes hidup sehat dan produktif. Deteksi dini, pengelolaan pengobatan bersama gaya hidup dan pemeriksaan berkala dapat mencegah terjadinya komplikasi,” pungkasnya.


Comments

comments

Write a Comment

Your e-mail address will not be published.
Required fields are marked*

Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.