BPOM Temukan Vaksin Palsu di Luar Jakarta

BPOM Temukan Vaksin Palsu di Luar Jakarta

Sehatmagz – Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) menemukan vaksin palsu di sejumlah daerah. Temuan itu didapat setelah melakukan penelusuran di seluruh wilayah di Indonesia dan ditemukan 37 fasilitas layanan kesehatan di 9 provinsi yang mendapatkan vaksin dari sumber tidak resmi. Dari situ kemudian diambil 39 sampel vaksin.

“Dari 39 sampel vaksin ditemukan empat sampel yang isinya palsu, dan satu sampel diduga palsu karena label tidak sesuai,” ujar Direktur Pengawasan Distribusi Obat BPOM Arustiono seusau rapat satgas penanggulangan vaksin palsu di Gedung Kementerian Kesehatan, Selasa (12/7/2016).

Arustiono mengatakan, keempat sampel vaksin palsu tersebut bukan berasal dari fasilitas layanan kesehatan milik pemerintah. Namun, belum dibeberkan dari provinsi mana saja keempat sampel vaksin palsu ditemukan.

Adapun 9 provinsi yang dilakukan pemgambilan sampel, yaitu Riau, Sumatera Selatan, Lampung, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Timur, Bangka Belitung, dan Kepulauan Riau.

Badan POM juga melakukan uji sampel terhadap barang sitaan Bareskrim Polri. Hasilnya, dari 15 produk, terdapat 5 produk yang kandungannya palsi. Ada produk vaksin yang kadarnya tidak sesuai dan juga produk yang labelnya tidak sesuai.

Berdasarkan hasil tersebut, Kementerian Kesehatan akan mendata berapa anak yang mendapat vaksin palsu dari fasilitas layanan kesehatan tersebut, seperti dikutip dari health.kompas.com. Selanjutnya, vaksinasi ulang akan diberikan secara gratis.

Sejauh ini, penyidik Bareskrim Polri telah mendata 197 anak yang diduga mendapat vaksin palsu di sebuah klinik di Ciracas, Jakarta Timur. Dari hasil itu, Kementerian Kesehatan melakukan pendataan lebih lanjut untuk memberikan vaksinasi ulang.

 


Comments

comments

Write a Comment

Your e-mail address will not be published.
Required fields are marked*

Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.